google

Friday, April 12, 2019

Perjalanan Merawat Honda Tiger (Kenapa Pilih Honda Tiger Part 3)




Metamorfosa.Xyz... Halo GanSist... Artikel ini adalah lanjutan artikel sebelumnya yakni tentang kenapa pilih honda tigerdari supra fit sampai honda tiger ,...... Yah boleh dibilang ini adalah artikel trilogi gansist... ekekekekek udah kaya film ajah ya sampe dibikin 3 sequel ekekekek... Kali ini saya ingin bercerita tentang awal mula saya meminang honda tiger yang saya pakai sekarang ini. Ada beberapa cerita yang nyesek juga disini. Kenapa? Silahkan simak ulasannya sampai selesai yah gansist....


Sekitar tahun 2015 saya berniat "menukar" honda vario 125 saya dengan honda tiger. Sayapun begabung di grup facebook honda tiger. Karena memang biasanya dsitu banyak yang suka posting jualan, entah itu jual unit maupun printilan (spare part copotan). Pucuk dicinta ulampun tiba, saya melihat satu postingan yg jualan honda tiger lengkap dengan harga & nomer hape si penjual. Sayapun menghubungi sipenjual untuk tanya-tanya harga. Selessai tanya harga sayapun janjian dengan siempunya untuk datang ke tempatnya untuk cek unit. Unit Ok dan hargapun Ok. Kemudian saya jual vario saya buat modal bayarin si tiger ini.

Hasil akhir
Skip-skip saya mulai hari-hari saya menggunakan motor ini, hal pertama yang saya ganti adalah peleknya. Pelek bawaan Honda Tiger yang 18 inch bikin kaki saya harus rada jinjit watu pertama menaikinya. Untungnya ada seorang kenalan saya yang menawarkan pelek ori bawaan Honda New Megapro yang punya diameter 17 inc. Kenapa pilih pelek 17 inc, alasannya ya itu tadi, selain bikin motor lebih ceper alhasil saya ga jinjit lagi, pilihan bannya pun lumayan banyak. Karena pilihan untuk rim 18 itu cm dikit baik model maupun merknya. Pemasangannya pun cukup mudah karena boleh dibilang PNP, hanya erlu beberapa penyesuaian sperti penggantian piringan cakram depan ake punya megpro & as roda belakang pake punya yamaha vixion.

Baru sekitar 3 bulan pakai masalah mulai muncul yaitu timbulnya suara tek-tek-tek kaya tukang mie tektek heheh... pada bagian head mesin. Setelah saya konsultasikan dengan bengkel langganan saya maka tiger sayapun divonis harus ganti klep. Yang ternyata ketika penggantian klep ini ga cuma klepnya yang diganti tapi merembet ke part2 lain seperti noken as, ring seher, kata mas kabul owner bengkel cikal pekerti langganan saya, alangkah baiknya setiap turun mesin walopun tidak ganti seher tapi ring seher harus tetep ganti supaya menjaga kepresisian part tersebut. Disini dilema mulai terjadi, untuk penggantian part-part tersebut jika semuanya saya ganti dengan genuine part maka harganya luamayan mahal, bayangkan saja untuk 1 set klep in out saja harganya bisa sampai 600 ribu, waduh kantong cekak saya mana sanggup ekekekekek... belum lagi noken as, bearing noken, ring seher dan lain-lainnya. akhirul kalam saya pakai klep buatan aspira, noken & bearingnya saya pakai ori karena harganya lumyan terjangkau, kemudian untuk ring sehernya saya pakai merk npp yang harganya juga lumayan miring.... bener kan omongan saya di artikel pertama, partnya melimpah, mau KW ada, ori, copota atau baru juga banyak. Skip-skip semua selesai dikerjakan, rakit ulang mesin kemudian nyalakan. disini masalah kemabali muncul... masalah yang sebenernya sudah kerasa dari sebelum turun mesin yakni stang seher saya "kena" ah elah... duit lagi dah....

Begitu kena fonis kalo stang seher kena bukan berarti langsung turun mesin lagi... bisa tekor celengan huaahaha... Lagi-lagi mas kabul sang owner nyaranin "kalo ini masih aman dipakai, setahun lagi juga aman, klo suaraanya lebih kasar baru diganti... " alkhamdulillah lega.... Nyatanya memang seperti itu, dengan vonis yang demikian ternyata memang masih bisa saya pake jalan jauh kaya ke teluk kiluan lampung, sampai dipake jalan ke daerah jepara.

setahun dari turun mesin pertama barulah bener-bener turun mesin lagi, kali ini saya bilang pengin renov total biar gada PR lagi, sekalian mesin pengen saya bikin jadi OS 0 lagi (karena sebelumnya sudah OS 100) maka berikut daftar part yang digantinya
  • Stang seher merk Aspira
  • bearing kruk AS AHM
  • Seher set OS 0 merk NPP
  • blok seher OS 0 copotan
  • draft gear
 selesai, rakit, nyalain and then... suara motor jadi lebih adem, kaya motor baru... hehheeh

Sebenernya masih banyak lagi part-part yang saya ganti dalam kurun waktu 2 tahun pertama itu, misal fotstep yang sudah ngampleh, saya ganti dengan bekas copotan, kemudian penggantian lampu danbreketnya dengan model pesek serta spidometer yang juga sudah beberpa kali ganti. Tapi yang terkahir ini (selain fotstep) adalah penggantian karena modif bukan karena kerusakan yang memang harus segera diperbaiki.

terakhir, mudah-mudahan gansist tidak bosan dengan 3 artikel trilogi saya yang unfaedah ini ekekeek sekedar sharing sapa tau ada yang senasib dan sepenanggungan...

terima kasih sudah mampir.

2 comments:

Bangtax said...

keren nih, jadi tau tentang otomotif, lanjut terus kang

metamorfosa.xyz said...

Suwun sudah mau mampir gansist,,,